Meronda ke Kuala Penyu



Cuti panjang raya Cina dan Hari Wilayah Labuan membawa kaki ke Daerah Kuala Penyu. Kuala Penyu ini terletak di hujung barat Sabah menghadap Pulau Labuan. Ia meliputi mukim Mempakul, Tanjung Aru, Kilugus, Kerukan, Bundu, Mantabawan dan Sitompok.

Dari Pulau Labuan, bot penumpang dan feri RORO akan berlabuh di  Jeti Menumbuk, Mukim Mempakul. Perjalanan dengan bot mengamil masa kira-kira 30min berbanding feri RORO yang saya naiki  menempuh lautan selama 2 jam untuk tiba ke destinasi. Kadar bayaran untuk motorsikal seperti saya hanya RM15 sehala manakala kenderaan lain bermula RM 40 untuk kereta dan lain-lain mengikut saiz kenderaan.

Fokus perjalanan ke sini adalah hanya menikmati pemandangan pantai-pantai di Daerah Kuala Penyu. Jadi,sampai sahaja di Menumbuk jam 1.30 petang, saya terus meneruskan perjalanan selama 30min untuk sampai ke Mukim Sitompok dimana terletaknya pusat pentadbiran Kuala Penyu. Melepak sebentar di Pekan Sitompok, sebelum singgah ke Pantai Sawangan, dan kemudian di Pantai Tempurung dan Pantai Batu Luang dan akhir sekali Pantai Mempakul untuk pulang hari itu juga.





Menuju ke Menumbok dengan feri RORO.




Singgah di Pusat Informasi Rumbia.



Singgah di Pekan Sitompok, Kuala Penyu.



Pangtai Sawangan.




Pantai Tempurung.




Pantai Batu Luang.


Sunset di Pantai Mempakul.


Sekian aktiviti meronda pada kali ini, Sesungguhnya pantai-pantai Kuala Penyu cantik dan bersih, namun tiada pula kesempatan saya untuk mandi kerana kesuntukan masa. Ada masa sudah pasti saya akan singgah ke sana lagi.

Mendaki Bukit Kutu, Kuala Kubu Baru



Sempena cuti yang panjang, aktiviti kali ini adalah mendaki Bukit Kutu di daerah Kuala Kubu Baru. Pendakian ini telah dirancang sejak sebulan lalu agar segala yang di rancang berjalan lancar.

Kami bertolak sejak 9mlm pada 21 Disember 2016 dari JB untuk menempoh perjalanan selama 3jam untuk sampai ke Cheras mengambil kawan yang juga ketua pendaki. Kemudian, meneruskan perjalanan ke perkampungan orang asli Kg. Penerok, Kuala Kubu Baru untuk berkhemah pada malam itu juga. Jam 230pagi siap pasang khemah berdekatan sungai dan rehat diri untuk tidur.

Keesokan harinya, awal-awal pagi kami sudah bangun untuk memulakan pendakian. Sebelum memulakan pendakian jam 9 pagi, kami kemas khemah dan bersarapan dahulu. Walaupun badan masih letih merempuh perjalanan dari JB, pendakian kami tetap di teruskan dengan lancar mengikut trek yang sedia ada.



Tapak khemah dan pemandangan berhampiran.


Trek pendakian Bukit Kutu.


Penat mendaki, kita berehat dulu.



Berehat di Batu Tedung yang besar.



Sampai sudah di puncak Bukit Kutu yang mempunyai
bekas runtuhan banglo kolonial.



Kami di puncak Bukit Kutu.



Sekian pendakian kami di Bukit Kutu. Sesungguhnya walaupun namanya bukit, tapi treknya panjang dan agak sukar untuk tiba ke puncak. Namun kepuasannya apabila tiba di puncak dan selamat kembali di titik permulaan pada jam 5 ptg gara-gara hujan.

Mendaki Bukit Batu Putih dan Gunung Datuk


Hari berikutnya, seawal jam 7pagi, kami sesiap mengemas khemah di tapak khemah Pantai Seri Purnama, Port Dickson. Tapak khemah ini di jaga oleh pengusaha restoran seperti di gambar dan mengenakan bayaran tapak khemah RM6 sekepala termasuk sekali bayaran penggunaan tandas semasa penyewaan. Selesai bersarapan di restoran, kami terus menuju ke Hutan Rekreasi Tjg. Tuan untuk mendaki Bukit Batu Putih.

Hutan rekreasi ini dijaga dengan rapi dan mengenakan bayaran RM1 seorang. Kami memulakan pendakian pada jam 9pagi dimana pendakian bermula dengan jalan tar dan seterusnya laluan tanah hingga ke puncak Batu Putih.



Bermalam di Pantai Purnama.


9pagi dah ramai mendaki Bukit Batu Putih.


Pemandangan di puncak Bukit Batu Putih.



Pukul 10pagi, kami beransur pulang dan meneruskan perjalanan ke Gunung Datuk di daerah Rembau. Tepat jam 12 tgh barulah kami memulakan pendakian Gunung Datuk setelah mendapat belas kasihan penjaga Hutan Lipur. Ini kerana hutan ini sebenarnya tidak membenarkan pendakian selepas jam 12tgh kerana jam 4ptg hutan akan di tutup. Bayaran sekepala adalah RM 5 dan laluan di tanda dengan anak panah dan tape supaya tidak sesat.



Bergegas mendaki gunung.



Trek mencanak ke puncak memang mencabar.



Baru sampai platform puncak. Naik lagi.


Puncak Gunung Datuk.



Sekian pendakian Bukit Batu Putih dan Gunung Datuk pada 26 Disember 2016 sebagai penutup aktiviti gunung. Sesungguhnya pendakian ini mencabar dengan trek yang mencanak naik namun menyajikan pemandangan indah di puncaknya.