Melawat Bandar Miri


Sempena urusan kerja di Miri pada 15 Oktober, saya mengambil kesempatan untuk berkunjung ke Miri untuk melihat suasana dan tempat menarik di sana, Saya menginap di Muhibah Inn di Jalan Merbau yang merupakan pusat tumpuan pelancong.



The Grand Old Lady.


Muzium Petroleum


Taman Kipas Miri dan sekitarnya.



Tamu Muhibah Miri.


Pantai Tusan, Subis.


Meredah air pasang untuk menemui
batu kuda minum air.



Bukit Lambir.

 

Suasana trek 20 minit perjalanan
ke Air Terjun Latak.


Air Terjun Latak.


Sekian kunjungan saya di Miri. Banyak lagi tempat menarik untuk di lawati di Miri, tetapi masa tidak mengizinkan. Semoga saya dapat kembali lagi meneroka tempat-tempat menarik di Miri di masa hadapan.

Melawat Bandar Bintulu


Sempena berurusan kerja di Bintulu 14 Oktober, saya mengambil kesempatan untuk berkunjung ke Bandar Bintulu untuk melihat-lihat suasana dan tempat menarik di sana. Saya menginap selesa di Maxi Inn yang terletak berhampiran restoran sedap berhampiran seperti Cafe Aliiya Maju, Dapur Bonda dan Parkcity Mall. Terdapat beberapa tempat menarik di Bintulu yang sempat saya lawati iaitu

 

Jeti penumpang di Pekan Lama.


Esplenad Bintulu.



Pasar Utama Bintulu.



Tamu Bintulu.



Tugu Council Negri Sarawak.



Hutan Taman Tumbina.



Pantai Tanjung Batu.


Sunset menarik di Pantai Tanjung Batu.



Sekian lawatan saya di Bintulu yang pertama kali menjejak kaki di Sarawak. Sesungguhnya ada lagi tempat menarik di Bintulu, namun kesuntukan masa untuk meronda. Sekian.

Mendaki Gunung Arong


Hari kedua, 17 September 2016 sempena cuti panjang, kami menjejak kaki pula ke Mersing, setelah selesai sahaja mendaki Gunung Pulai. Kami bermalam di Pantai Air Papan pada malam itu supaya seawal pagi esok dapatlah kami mendaki pula Gunung Arong. Jadi sempatlah kami ber BBQ dan berkhemah di pantai bertemankan cahaya bulan penuh.



Bermalam di Pantai Air Papan.


Pagi seawal jam 7.30pagi kami telah sesiap mengemas tapak khemah untuk sesiap ke Gunung Arong. Kami akan mendaki gunung ini bersama sekumpulan lain demi memenuhi kuota permit dan pemandu pendakian. Namun, malangnya perancangan itu tidak seindah yang di jangka kerana kami yang antara terawal tiba, di tinggalkan pula gara-gara tiada komukasi yang baik. Maka kami bersahaja menaiki Gunung Arong berpandukan blog dan Google Maps.



Peta lokasi Gunung Arong.


Permulaan mendaki Gunung Arong terletak di Kg. Tanjung Resang dan penamatnya di Teluk Gorek. Oleh yang demikian, adalah baik pendaki-pendaki berkumpulan membawa dua kenderaan, satu di parkir di Kg. Tanjung Resang (permulaan) dan satu lagi kenderaan di letak di Teluk Gorek (penamat). Ini bertujuan memudahkan pengangkutan untuk pulang kecuali anda ingin menamatkan pendakian di tempat mula. Yang terjadi pada kami yang tiada pengalaman, kami terpaksa meminta ihsan penduduk kampung bermotorsikal untuk menghantar seorang pemandu mengambil kenderaan di Kg. Tanjung Resang yang terletak kira-kira 2 kilometer jauhnya. (penat juga berjalan kaki)



Inilah pemulaan pendakian di Kg. Tanjung Resang.



Terdapat trek landai dan trek mendaki.



Selain pokok-pokok lurus,
ada juga batu-batuan di sepanjang trek.



Sampai jua di puncak, ini spot pemandangan di batu.


Spot pemandangan di penghadang besi,
spot pemandangan di pelantar kayu,
dan pondok rehat di puncak.



Sudah di puncak, turun lah kan.



Sampai sudah di Pantai Teluk Gorek. (penamat)


Sekian pendakian kami di Gunung Arong yang bermula dari jam 9.30 pagi hingga jam 1.30ptg. Sesungguhnya pendakian gunung setinggi 240meter ini menyeronokkan kerana trek yang dijaga baik dan mempunyai pemandangan yang cantik kerana kombinasi darat dan laut. Trek ini juga agak mudah untuk yang sudah biasa mendaki dan mencabar untuk yang baru mendaki.