Terokai hidupan marin di Taman Marin Tunku Abd Rahman, Sabah


        Hujung minggu yang bosan, membawa kami ke Sabah untuk bersiar-siar. Kami bertolak dari Terminal Feri Labuan dengan tambang hampir RM 20 untuk perjalanan hampir 3 jam ke Jeti Jesselton, Sabah. 




Terminal feri Labuan, kita naik feri ekspress!




Perjalanan di teruskan ke Pulau Mamutik.




Inilah pantai Pulau Mamutik.



Hidupan marin di Pulau Mamutik.

  

Inilah pantai Pulau Sapi.



Hidupan marin di Pulau Sapi.



Kenangan di Pulau Sapi.

Terokai hidupan marin di Muzium Marin Labuan


         Muzium Marin Labuan adalah tarikan yang terdapat di Labuan untuk pencinta hidupan laut. Muzium ini terletak di kawasan bandar di Jalan Tanjung Purun di kawasan Kompleks Sukan Laut Labuan. Muzium dua tingkat ini adalah percuma untuk pengunjung untuk menerokai koleksi hidupan laut yang kecil disamping maklumat mengenai aktiviti laut di Labuan :




Selamat datang.



Koleksi ikan di akuarium & kolam.




Koleksi hidupan laut.




Koleksi ikan laut.




Koleksi pameran di tingkat atas.




Replika tulang dan ikan.




Koleksi cengkerang laut.



Melawat Sabah II


     Sempena cuti Hari Wilayah Persekutuan Labuan, membawakan diri ke Kota Kinabalu, ibu negeri Sabah. Bukan pertama kali ke sana, maka kelainan kali ini adalah dari Labuan-Menumbok-KK.

      Seawal jam 9pagi lagi telah siap keluar dari rumah untuk ke Terminal Feri Antarabangsa Labuan. Urusan membeli tiket RM 7.50 tidak menunggu dengan lama, namun mungkin cuti umum lalu penumpang ramai, giliran untuk menaiki bot hampir sejam. Sabar sajalah... 




Terminal Feri Antarabangsa Labuan & bot untuk ke Menumbok.



Hanya setengah jam perjalanan bot laju ke Menumbok, perjalanan adalah lancar dengan keadaan bot yang terumbang-ambing menempoh arus. Sangat mengujakan untuk yang pertama kali, mungkin boleh muntah jika tidak biasa. Hehehe



Sampai sudah di Pekan Menumbok.


         Dari Menumbok, perlu naik pula bus/van sapu untuk ke Beaufort, pekan yang mempunyai pengangkutan bus/van sapu ke Kota Kinabalu. Maka, sebaik sahaja keluar dari terminal feri Menumbok, ada bus/van yang menunggu di stesen bus berhampiran. Tambang bergantung kepada perkhidmatan, namun dengan van sapu, tambang adalah RM15 sekepala, Biasanya van sapu tunggu penuh baru bergerak jalan untuk sejam perjalanan.




Inilah pekan Beaufort.


Akhirnya, dari pekan Beaufort, barulah dapat naik bas untuk ke Kota Kinabalu. Dengan tambang   RM 12, perjalanan yang dijangka 2jam menjadi 3 jam gara-gara kesesakan lalulintas di Putatan akibat pembinaan jalanraya, pukul 4 ptg baru sampai KK. Rasanya, naik feri Labuan-KK, lagi selesa kerana perjalanan lebih selesa dan  terus tanpa henti-henti. :)



Inilah Kota Kinabalu!


       Keesokan harinya, pagi lagi telah bangun untuk menjelajah KK. Seperti biasa, hari minggu di KK tidak lengkap kalau tidak singgah ke Pasar Gaya. Pelbagai barangan di jual untuk keperluan penduduk tempatan dan pelancong.




Pasar Gaya.


       Kemudian, bergerak pula ke Padang Merdeka menyaksikan perbarisan sempena Hari Menaikan Bendera yang dilakukan setiap 2 Februari di Sabah. Pelbagai kakitangan daripada warga pekerja Bandaraya Kota Kinabalu berbaris dan membuat pertunjukan di hadapan Mayor DBKK dan hadirin.

 


Padang Merdeka



Perbarisan pelbagai jabatan.



Macam-macam aksi persembahan.



Upacara menaikkan bendera.


        Setelah selesai upacara di padang, bergerak pula ke Muzium Sabah untuk melihat budaya masyarakat di Sabah. Untuk ke sini, bas yang melalui berhampiran muzium adalah bus no 13, hala ke Penampang. Tiket berharga RM 1 manakala tiket masuk muzium hanya RM 2




Muzium Sabah





Hanya boleh bergambar di luar sahaja.



Menuju pula ke perkampungan warisan.



Berjenis kediaman masyarakat di Sabah.



Alatan tradisional masyarakat.



Peralatan rumah tradisional.


Setelah puas menjelajah di muzium, barulah beransur pulang ke Labuan. Kali ini, pulang menaiki feri ekspress dengan tambang RM 23 yang boleh di beli dan di naiki di Jeselton Point, KK.



Nyaman selesa dengan feri, sambil nonton wayang.